Foto

CN 235 : Pesawat Kebanggaan Karya Anak Bangsa

Pesawat CN-235 merupakan pesawat multifungsi hasil kerja sama PT Nurtanio dengan perusahaan industri pesawat terbang Spanyol CASA. Pesawat tersebut menjadi kebanggan karena dianggap puncak keberhasilan industri dirgantara Indonesia

KOMPAS/Ninok Leksono

Prototipe Pesawat CN-235 Tetuko PK-XNC buatan Nurtanio lepas landas untuk pertama kalinya di Lanuma Husein Sastranegara, Bandung, (30/12/1983).

Hampir 38 tahun yang lalu, pada bulan September 1983, Presiden Soeharto didampingi Menristek/Dirut Nurtanio BJ Habibie meresmikan prototipe pesawat Casa Nurtanio 2 mesin 35 penumpang atau CN-235 pertama produksi Indonesia. Suasana haru dan bangga pun mengiringi pengelindingan keluar (roll out)  pesawat rancangan anak bangsa tersebut dari hanggar PT Nurtanio, Bandung, Sabtu (10/09/1983).

Pembuatan pesawat CN 235 adalah hasil kerja sama perusahaan pesawat terbang Spanyol Construcciones Aeronautica SA (CASA) dengan PT Nurtanio. Rancangan dasar pesawat ini adalah 40 persen untuk angkutan pulang pergi (computer) dan 60 persen lainnya digunakan untuk keperluan serba guna, seperti angkutan barang dan militer.

Partisipasi Indonesia dalam kerja sama ini adalah 50:50, yang meliputi permodalan, produksi hingga pemasaran. Dalam proses produksi, Indonesia membuat rancangan dan pembuatan bagian belakang, ekor dan bagian luar sayap sedangkan CASA membuat kokpit, badan bagian depan dan bagian dalam sayap.

KOMPAS/DJ Pamoedji

Dirjen Perhubungan Udara Soegiri (kanan) dan Menteri Muda Penerbangan Sipil Spanyol, Fernando Pina, hari Selasa siang, 19 Mei 1981 di Jakarta menandatangani “memorandum of understanding” pembuatan pesawat tipe CN-235. Pesawat tersebut akan diproduksi bersama oleh PT Nurtanio di Bandung dan perusahaan industri pesawat terbang Spanyol, Casa

KOMPAS/Dudy Sudibyo

Dirut Nurtanio BJ Habibie (tengah) didampingi Wakil Direktur Senior Bagian Produksi Mesin Pesawat General Electric Brian H. Wore dan mantan KSAU Ashadi Tjahyadi, tengah memperhatikan mesin GE CT7-7 yang diserahkan Jumat malam (8/4/1983) di Hotel Borobudur.

KOMPAS/Ninok Leksono

Kesibuan pekerja menyelesaikan pembuatan prototipe pertama pesawat CN-235 di pabrik pesawat PT Nurtanio, Bandung Jawa Barat, April 1983. Meurut rencana Prsiden Soeharto akan hadir pada penggelindingan keluar (roll out) pesawat tersebut.

Pesawat CN 235 bermesin turboprop CT-7 buatan General Electric (Amerika Serikat) yang dapat hemat bahan bakar sebanyak 15 persen dibandingkan mesin lain dengan kemampuan sama. Mesin CT7 ini adalah mesin yang sangat terjamin serta dapat dipercaya bersadarkan latar belakang mesin GE T700/CT7-2 yang sudah mencapai lebih dari satu juta jam terbang.

Pesawat yang dirancang untuk lepas landas dan mendarat di landasan pendek ini merupakan pengembangan dari pesawat C 212 Aviocar yang telah diproduksi CASA di Spanyol dan PT Nurtanio di Bandung atas dasar lisensi CASA.

Presiden Soeharto dalam upacara peresmian memberi nama “Tetuko” pada  pesawat CN 235 pertama. Tetuko ialah nama tokoh wayang Raden Gatotkaca sewaktu bayi yang digembleng di Kawah Candradimuka. Presiden sebelum membuka selubung nama “Tetuko” merestui pesawat dengan mengucurkan air bunga dari dalam kendi pada hidung pesawat. Penyiraman itu bagai menyiramkan “banyu gege” pada jabang bayi “Tetuko” agar Ia cepat besar dan banyak produksinya..

KOMPAS/RB Sugiantoro

Presiden Soeharto didampingi Menristek/Dirut Nurtanio BJ Habibie menyiramkan air dari kendi ke hidung pesawat saat meresmikan pesawat CN-235 pertama produksi Indonesia, yang merupakan hasil kerjasama dengan Spanyol di hanggar Nurtanio, Bandung (10/9/1983)

KOMPAS/RB Sugiantoro

Persembahan tarian pada acara peresmian pesawat CN-235 pertama produksi Indonesia di depan hanggar PT Nurtanio, Bandung (10/9/1983).

KOMPAS/Ninok Leksono

Menristek BJ Habibie menerima Kepala Staf Angkatan Udara Chile Jenderal Fernando Matthei, di ruang kerjanya (5/10/1984). Menurut Jenderal Fernando, Chile membutuhkan pesawat CN-235 karena melihat pesawat itu istimewa dan punya masa depan.

KOMPAS/Dudy Sudibyo

Presiden Perancis Francois Mitterrand saat berkunjung ke Indonesia menyempatkan diri meninjau pesawat CN-235 di IPTN, Bandung (17/9/1986). 

Foto lainnya dapat diakses melalui http://www.kompasdata.id/
Klik foto untuk melihat sumber.

Referensi

Kompas, 10 Mei 1981, hal 3. CASA dan Nurtanio Rampungkan Rancangan Dasar Pesawat CN-235.

Kompas, 20 Mei 1981, hal 2. Ditandatangani Persetujuan Pembuatan Pesawat CN-235.

Kompas, 3 September 1983, hal 12. Prototipe CN-235 Siap Dimunculkan Pekan Depan.

Kompas, 11 September 1983, hal 1. Penggelindingan CN-235 ke luar dari hanggar “Tetuko” muncul dari kawah Nurtanio

Dapatkan Arsip Foto Harian Kompas Terkini

Dapatkan Arsip Foto Harian Kompas Terkini

Daftarkan email Anda dan dapatkan berbagai artikel terkait arsip foto Harian Kompas yang dapat Anda unduh.

close