Kronologi | Hari Dokter

Asal Mula Pendidikan Dokter Indonesia

Aneka wabah yang mengganas di Hindia Belanda menjadi dasar pertimbangan didirikannya sekolah kedokteran bagi bumiputra. Pendirian sekolah kedokteran ini menjadi cikal bakal sejarah pendidikan medis di Indonesia.

IPPHOS

Para dokter, juru rawat dan pegawai serentak meninggalkan RSPT berhubungan dengan pengambilanalihan rumah sakit tersebut oleh Belanda (24/8/1948).

Pada paruh abad ke-18 hingga awal abad ke-19, pagebluk di Hindia Belanda semakin tidak terkendali. Tingkat kematian penduduk semakin meningkat dari tahun ke tahun akibat tiga epidemi yakni cacar, kolera, dan tifus.

Persebaran penyakit yang cepat disebabkan berbagai macam faktor. Pertama, jumlah tenaga medis di Hindia Belanda sangatlah minim karena didominasi oleh dokter-dokter Eropa. Kedua, maraknya praktik orang pintar atau dukun. Praktik ini menjadi pilihan utama masyarakat bumiputra karena harganya tergolong murah, dan kurangnya akses ke rumah sakit perkotaan.

Kondisi darurat kesehatan membuat pemerintah kolonial Belanda turun tangan. Willem Bosch, Direktur Dinas Kesehatan Kolonial mengusulkan untuk mendirikan sekolah kedokteran di Hindia Belanda. Langkah ini dilakukan untuk membangun sistem kesehatan masyarakat hingga ke pelosok dengan menggunakan tenaga medis bumiputra.

Awalnya, sekolah tersebut bernama Dokter Djawa School kemudian berkembang menjadi School tot Opleiding van Indsiche Artsen (STOVIA). Para pelajar mulanya dididik menjadi mantri atau asisten dokter, kemudian menjadi menjadi dokter-dokter pertama di tanah Hindia. Merekalah yang menjadi perintis jalan berkembangnya sekolah-sekolah kedokteran di Indonesia.

9–11 Oktober 1847


Willem Bosch, Direktur Dinas Kesehatan Kolonial menyatakan wabah di Jawa semakin mengganas. Begitu pun juga dengan praktik orang pintar atau dukun berkembang pesat karena masyarakat bumiputra belum memercayai dokter Eropa dan biaya perawatan modern yang tergolong mahal.

2 Januari 1849


Dalam catatan Staatsblad Van Nederlandsch-Indie No. 22, pemerintah memutuskan untuk menyelenggarakan pelatihan pemuda Jawa sebagai tenaga medis dan mantri cacar. Willem Bosch, kemudian mengangkat dr. Pieter Bleeker, yang berprofesi sebagai Perwira Pesehatan (Officier van Gezondheid) di Dinas Kesehatan Tentara sebagai pimpinan lembaga pendidikan.

1851


Didirikan sekolah dokter pertama di Hindia Belanda dengan nama Dokter Djawa School (Sekolah Dokter Djawa) di pinggiran Weltevreden/Batavia. Sekolah ini bertujuan mendidik pemuda Jawa yang akan dipekerjakan sebagai asisten dokter dan bertugas memberi vaksinasi. Lulusannya diberi titel Dokter Djawa.

Tidak hanya orang yang bepergian lewat udara harus vaksin cacar, tapi semuanya. Di Merak orang-orang yang akan naik kapal juga harus vaksin cacar. Menurut petugas di sana, di Merak, antara 100 sampai 200 orang divaksin setiap hari sebelum mengadakan pelajaran ke Sumatera (14/1/1972). KOMPAS/MARKUS DUAN ALLO


1856


Dokter Djawa School mulai dibuka untuk pelajar dari pulau-pulau lain. Tercatat pada awal pembukaan terdapat dua pemuda dari Sumatera Barat dan dua pemuda dari Minahasa.

1864


Dokter Djawa School mengalami revitalisasi pertama terkait dengan syarat penerimaan siswa, kurikulum, masa studi, dan gelar para lulusan. Masa studi ditetapkan menjadi tiga tahun dan para lulusannya dapat bekerja di lingkungan pemerintahan Hindia Belanda dengan status pegawai rendahan serta izin praktik secara mandiri.

1867


Peraturan mengenai izin praktik mandiri dicabut oleh pemerintah Hindia Belanda karena adanya kekhawatiran terhadap kegiatan para dokter bumiputra.

1875


Revitalisasi Dokter Djawa School kembali terjadi. Persyaratan masuk harus berasal dari Inlandsche Gouvernementsschool (sekolah negeri untuk bumiputra) atau lulus tes masuk. Bahasa Belanda kemudian menjadi bahasa pengantar dalam sekolah kedokteran, sebelumnya mereka menggunakan bahasa Melayu. Peraturan baru masa studi kedokteran juga diperbarui menjadi dua tahun masa persiapan dan lima tahun pendidikan medis.

1888


Ketika Direktur Dinas Kesehatan Kolonial dipegang oleh Christian Eijkman, dibangun laboratorium yang digunakan untuk pengajaran. Dia membawa peralatan bakteriologis terbaru langsung dari Belanda untuk menyelidiki penyakit menular beri-beri.

1890


Pemerintah Hindia Belanda mengembalikan izin praktik para lulusan Dokter Djawa School. Para pelajar menjalani magang di poliklinik rumah sakit militer tempat penduduk Batavia menjalani perawatan bedah, oftalmologi, dan perawatan medis umum. Dokter Djawa School kemudian membuka siswa lulusan dari Europeesche Lagere School.

Gedung Sekolah Kedokteran Stovia di Kwini, Jakarta Pusat, tengah direnovasi (17/5/1972). KOMPAS/KARTONO RYADI


1902


Dokter Djawa School berganti nama menjadi School tot Opleiding van Inlandsche Artsen, atau Sekolah Pendidikan Dokter Pribumi yang lebih dikenal dengan singkatan STOVIA. Peraturan mengenai masa studi juga diubah menjadi tiga tahun masa persiapan dan enam tahun pendidikan medis. Lulusan STOVIA juga mendapatkan gelar Inlandsch Arts atau Dokter Bumiputra.

1908


J Noordhoek Hegt, direktur STOVIA mempunyai rencana untuk membangun gedung baru STOVIA di samping Rumah Sakit Pusat (Centrale Burgerlijke Ziekeninrichting) yang akan didirikan di Salemba.

1911


STOVIA mengeluarkan kebijakan kepada delapan orang pelajarnya dari kelas tertinggi untuk diluluskan tanpa ujian. Hal ini disebabkan karena timbul berbagai epidemi sehingga mereka yang telah lulus langsung dikirim untuk membantu para dokter, antara lain di Malang.

1912


J Noordhoek Hegt meninjau kemungkinan didirikan sekolah dokter lagi di Surabaya.

1913


Kurikulum diperluas tidak hanya menerima peserta didik bumiputra saja melainkan pelajar Eropa, Arab, dan China. Hal ini kemudian membuat nama sekolah berubah menjadi School tot Opleiding van Indsiche Artsen atau Sekolah Pendidikan Dokter Hindia Belanda, dengan singkatan tidak berubah yakni STOVIA. Dibuka juga sekolah dokter kedua di Surabaya dengan diberi nama Nederlandsch Indische Artsen School disingkat NIAS.

1919


Dibentuk kepanitiaan yang bertugas meninjau kemungkinan didirikan suatu perguruan tinggi kedokteran.

1920


Gedung baru STOVIA diresmikan sebagai bentuk rencana pemerintah untuk menyelenggarakan penelitian medis, pelayanan medis, dan pendidikan medis dalam satu tempat.

1922


Diresmikannya rencana pendirian Geneekundige Hoogeschool (Perguruan Tinggi Kedokteran) yang akan digabung dengan STOVIA untuk meningkatkan pendidikan dokter di Hindia Belanda.

1923


Gedung bangunan NIAS resmi dipergunakan untuk menunjang pendidikan kedokteran yang sebelumnya kekurangan prasarana. Sebelumnya NIAS menggunakan rumah hunian yang besar sebagai tempat persiapan pendidikan kedokteran.

1924


STOVIA dan NIAS tidak lagi menerima siswa lulusan sekolah dasar, tetapi dari Meer Uitgebreid Lager Onderwijs (MULO), yang merupakan sekolah lanjutan pertama bagi golongan Eropa, China, dan bumiputra yang telah lulus sekolah dasar.

1927


Geneekundige Hoogeschool resmi berdiri bersebelahan dengan STOVIA. Pendirian perguruan tinggi ini sebagai langkah lanjutan untuk memberikan pendidikan lebih tinggi sehingga meluluskan dokter yang lebih berkualitas. Perguruan ini memberikan gelar setara dengan sekolah kedokteran yang berafiliasi langsung dengan universitas-universitas di Eropa. Sejak saat itu STOVIA tidak menerima peserta didik lagi dan diarahkan ke Geneekundige Hoogeschool.

1942


Beberapa minggu setelah Jepang menguasai wilayah Jawa, semua institusi pendidikan ditutup, termasuk NIAS dan Geneekundige Hoogeschool. Dokter-dokter Eropa kemudian diinternir oleh Jepang dan impor produk-produk farmasi terhenti karena diatur oleh tentara Jepang.

29 April 1943


Kebutuhan dokter yang semakin mendesak membuat beberapa dokter bumiputra memohon kepada pihak Jepang untuk membangun kembali pendidikan kedokteran. Pemerintah Militer Jepang menyetujui usulan tersebut, namun sistem pendidikan Belanda harus diubah. Geneekundige Hoogeschool berganti nama menjadi Djakarta Ika Daigaku (Perguruan Tinggi Kedokteran Djakarta). Jepang juga menunjuk sejumlah dokter bumiputra untuk mengurusi sekolah tersebut.

19 Agustus 1945


Sesaat setelah proklamasi kemerdekaan Indonesia berkumandang Djakarta Ika Daigaku berubah nama menjadi Perguruan Tinggi Kedokteran. Perubahan ini dilalukan oleh sekelompok dokter nasionalis bersama dengan para mahasiswa kedokteran yang berjuang untuk merebut gedung sekolah kedokteran yang dikuasai oleh Jepang.

Pengambilalihan rumah sakit oleh Belanda (24/8/1948). IPPHOS


21 Januari 1946


Netherlands-Indies Civiele Administration (NICA) melakukan penyerangan ke beberapa tempat untuk merebut wilayah Indonesia agar dapat dikuasai kembali. Akibatnya, Perguruan Tinggi Kedokteran di Jakarta tidak dapat dipertahankan lagi oleh para nasionalis sehingga kegiatan belajar calon dokter Indonesia dilanjutkan di tempat lain.

Maret 1946


Belanda mengambil alih secara penuh gedung Perguruan Tinggi Kedokteran di Jakarta dan mengalihfungsikan menjadi gedung Nood Universiteit. Terdesaknya pengajaran di Perguruan Tinggi Kedokteran membuatnya pindah ke Klaten untuk menghindari serbuan tentara Belanda.

23 September 1947


Diumumkannya peraturan baru yang dikenal Hoger Onderwijs-ordonnantie (peraturan perguruan tinggi) dan Universiteitsreglement (peraturan universitas) membuat Nood Universiteit berubah nama menjadi Universiteit van Indonesie.

Desember 1947


Fakultas Kedokteran dibuka di Surabaya, menempati bekas gedung NIAS.

11 November 1949


Perguruan Tinggi Kedokteran yang beroperasi di Klaten semakin berkembang di Yogyakarta berkat Prof. Dr. Sardjito menjabat sebagai dekan. Hal ini menjadi cikal bakal berdirinya Fakultas Kedokteran di Universitas Gajah Mada.

Upacara pelantikan 97 Dokter Baru lulusan Universitas Indonesia (5/8/1959). IPPHOS


2 Februari 1950


Perguruan Tinggi Kedokteran dan Universiteit van Indonesie digabung dan disatukan dengan nama Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.

1952


Profesor Patologi Universitas Indonesia, Soetomo Tjokronegoro menjajaki kemungkinan kerja sama antara Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia di Jakarta dan Surabaya dengan University of California San Fransisco. Tujuannya untuk merombak kurikulum kedokteran Belanda menjadi kurikulum Amerika. Usulan tersebut berkembang setelah minimnya jumlah dokter Indonesia dan banyaknya dokter Belanda yang kembali ke negerinya.

29 Juni 1954


Perjanjian kerja sama antara Fakultas Kedokteran Universitas California dengan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia secara resmi dimulai. Kolaborasi ini memberikan perubahan pada kurikulum medis guna meningkatkan jumlah dokter sesuai dengan jumlah penduduk di Indonesia.

10 November 1954


Fakultas Kedokteran di Surabaya diresmikan menjadi Universitas Airlangga dengan menggabungkan beberapa perguruan tinggi dan fakultas lain.

Referensi

Buku
Jurnal

Penulis
Martinus Danang
Editor
Inggra Parandaru

Ikuti Kronologi Peristiwa dari Awal hingga Akhir

Ikuti Kronologi Peristiwa dari Awal hingga Akhir

Daftarkan email Anda dan ikuti kronologi peristiwa terkini secara lengkap di Kompaspedia.

close