Foto | Transportasi

Kereta Ekonomi Riwayatmu Dulu

Wajah perkeretaapian Indonesia mulai berubah lebih teratur dan nyaman sejak 2012, termasuk gerbong kereta kelas ekonomi yang kini sudah dilengkapi dengan pendingin ruangan dan penerapan sistem satu karcis satu tempat duduk . Berikut foto-foto sebelum dan sesudah perubahan transportasi massal tersebut serta cerita pengalaman terjebak di tengah padatnya penumpang arus balik lebaran.

KOMPAS/Danu Kusworo

Kompas, 22 Oktober 2006

Seorang pemudik memanfaatkan jendela pintu kereta yang pecah untuk masuk ke gerbong kereta yang penuh sesak di Stasiun Senen, Jumat (20/10/2006).

Mudik menggunakan angkutan kereta api menjadi primadona masyarakat sejak dulu sampai sekarang, khususnya bagi  warga kelas bawah. Angkutan massal itu dianggap anti macet  dan murah.

Saat ini naik  kereta api jauh  lebih nyaman. Mulai dari kemudahan membeli tiket dengan cara online, sehingga calon  penumpang tidak perlu lagi berjubel antre di depan loket bahkan menginap di stasiun untuk mendapatkan tiket. Keamanan dan kebersihan di stasiun juga terjaga. Kamar mandi relatif bersih dengan air yang cukup. Tidak tampak lagi calo dan pencoleng yang bebas berkeliaran di area stasiun. Semua armada kini dilengkapi pendingin atau AC dan nomor tempat duduk untuk setiap penumpang termasuk kelas ekonomi. Gerbong kelas ekonomi yang tadinya gerah menjadi lebih dingin dan bersih . Petugas keamanan selalu patroli membuat penumpang bisa  tidur nyenyak selama perjalanan

Sebelum itu para penumpang kelas ekonomi harus menerima kondisi  dan pelayanan yang memprihatinkan, terlebih di saat  mudik. Jauh dari kata manusiawi,yang penting terangkut. Seperti falsafah orang Jawa yang merupakan 90 persen pemudik, pokoke katut (asal terangkut). Tiket tanpa nomor tempat duduk dijual bebas membuat jumlah penumpang menjadi membludak. Untuk masuk ke dalam gerbong penumpang harus berjuang masuk di pintu kereta. Penumpang yang tidak sabar dan tubuhnya kecil  memilih masuk melalui jendela. Di dalam gerbong pun tak kalah menderitanya. Penumpang saling  berhimpitan dalam gerbong tanpa pendingin ruangan. Tidak sedikit juga gerbong yang  gelap karena lampunya mati. Penumpang juga harus menahan kencing dan buang hajat karena selain sulit melewati penumpang lain,  toilet pesing pun sering dijadikan tempat alternatif bagi penumpang.

Moko (51), seorang karyawan swasta menceritakan pengalamannya saat naik kereta ekonomi Sawunggalih dari  Stasiun Kutoarjo kembali ke Jakarta di tengah puncak arus balik pemudik pada tahun 1997. “Bisa berdiri pada posisi sempurna saja sudah bagus mas…Saking penuhnya penumpang, telapak kaki saya selalu saja menginjak kaki penumpang lain.” Moko yang berdiri di dekat pintu juga mengisahkan, meskipun kereta sudah penuh sesak, setiap kereta berhenti di stasiun yang dilalui selalu saja ada penumpang yang menggedor-gedor pintu kereta memaksa ikut naik. Tidak jarang terjadi adu mulut dengan penumpang yang beridiri di dekat pintu. Pengalaman naik kereta bareng pemudik juga menjadi pengalaman yang tak terlupalan bagi Moko. Ia juga masih ingat setelah turun dari kereta ia susah berjalan karena kedua kakinya   bengkak.

KOMPAS/Totok Wijayanto

Dua penumpang mudik mengeluarkan kepalanya pada jendela tak berkaca untuk menghirup udara segar, saat kereta Matarmaja jurusan Stasiun Senen-Malang, berhenti di Stasiun Jatinegara, Jakarta (31/10/2005).

KOMPAS/Alif Ichwan

Seorang pemudik yang akan berangkat ke Surabaya dari Stasiun Senen, Jakarta Pusat, Rabu (19/11/2003), terpaksa menempati ruang WC gerbong kelas ekonomi yang sempit karena banyaknya pemudik di kereta yang sama.

KOMPAS/Bahana Patria Gupta

Kompas, 29 Oktober 2006

Pemudik menyesaki gerbong kereta api (KA) kelas ekonomi Senja Bengawan di Stasiun KA Jebres, Solo, Jawa Tengah, Sabtu (28/10). Mereka rela duduk di lantai dan berdesak-desakan dengan sesama penumpang.

KOMPAS/Gregorius Magnus Finesso

Kompas, 8 September 2010

Padatnya pemudik pengguna kereta api kelas ekonomi memaksa beberapa penumpang memilih toilet sebagai tempat tidur walaupun kondisinya sangat jorok dan bau, seperti pada KA Tawangjaya jurusan Stasiun Pasar Senen-Semarang Poncol, Senin (6/9/2010) malam.

Perubahan pada Pelayanan Kereta Ekonomi

KOMPAS/Iwan Setiyawan

Kompas, 25 Agustus 2011

Pekerja membersihkan bagian dalam gerbong kereta ekonomi Gajah Wong yang dipersiapkan di Stasiun Jakarta Kota, Jakarta, Rabu (24/8/2011). Kereta ekonomi yang berpendingin ruangan ini akan mulai dioperasikan hari ini untuk melayani penumpang tujuan Stasiun Lempuyangan, Yogyakarta.

KOMPAS/Cornelius Helmy Herlambang

Kompas, 16 Agustus 2012

Suasana di Kereta Api Ekonomi AC Majapahit jurusan Pasar Senen-Malang lengang dan tidak terlihat penumpang berdesakan pasca-penerapan sistem satu karcis satu tempat duduk. Sistem baru itu diharapkan menjadi jalan pembuka pembenahan moda transportasi kereta api.

KOMPAS/Bahana Patria Gupta

Kompas, 23 Agustus 2012

Sukimah (70), calon penumpang, harus dibantu saat akan naik KA Kertajaya Reguler tujuan Tanjung Priok, Jakarta, di Stasiun Pasar Turi, Surabaya, Rabu (22/8/2012). Pemudik yang akan kembali ke tanah rantau mulai memadati Stasiun Pasar Turi.

Ignasius Jonan: Pembaharu Kereta Api Indonesia

KOMPAS/Nawa Tunggal

Kompas, 24 September 2014

Direktur Utama PT KAI Ignasius Jonan saat menjabat menjabat sebagai Direktur Utama PT Kereta Api Indonesia (Persero). Meski banyak perubahan yang sudah dilakukannya, ayah dua putri ini masih punya mimpi yang belum terwujud tentang perkeretaapian.

Setiap pejabat PT Kereta Api Indonesia (PT KAI) pasti berusaha untuk memberi yang terbaik bagi masyarakat penggunan transportasi  massal tersebut, tetapi ditangan Ignasius Jonan, Direktur Utama PT KAI tahun 2009-2014 wajah perkeretaapian Indonesia sangat nyata perubahannya.

Pria kelahiran Singapura, 23 Juni 1963 melakukan berbagai perubahan yang bisa dirasakan langsung sampai saat ini. Mulai dari strerilisasi stasiun, perbaikan pembelian tiket sistem online, sistem boarding pass hingga peningkatan kebersihan baik di stasiun maupun dalam kereta serta penyediaan AC pada semua gerbong kereta di semua kelas penumpang. Jonan yang berlatar belakang profesional dibidang keuangan itu juga  menerapkan sistem meritoktasi bagi karyawan, yaitu sistem yang yang memberi penghargaan (reward) bagi yang berprestasi.

Jonan yang awalnya ragu untuk mempimpin PT Kereta Api Indonesia karena latar belakanganya bertolak belakang akhirnya dengan kerja keras berhasil sukses merubah wajah perkeretaapian Indonesia. Fotonya ia sedang tidur  meringkuk di bangku gerbong kereta ekonomi saat memantau arus mudik tahun 2014 tersebar di media sosial dan menjadi banyak perbincangan. Karena keberhasilannya itulah maka Oktober 2014 Presiden Joko Widodo mengangkatnya sebagai menteri perhubungan dalam kabinet kerja.

IGNASIUS JONAN

♦ Lahir: 21 Juni 1963 di Singapura

♦ Pendidikan:

– 2004-2005: MA dari Fletcher School of Law and Diplomacy, International Relations and Affairs

– 2000: Senior Managers di Government Program, Harvard Kennedy School of Government

– 1999: Senior Executive Program Columbia Business School, Columbia University

– 1982-1986: S-1 Jurusan Akuntansi, Fakultas Ekonomi, Universitas Airlangga

♦ Pekerjaan:

-Menteri ESDM (2016-2019)

-Menteri Perhubungan RI (2014-2016)

– 2009-2014: Direktur Utama PT Kereta Api Indonesia

– 2006-2008: Managing Director and Head of Indonesia Investment Banking Citi

– 2001-2006: Direktur Utama PT Bahana Pembinaan Usaha Indonesia (Persero)

– 1999-2001: Direktur Private Equity Citi

– 1986: Arthur Andersen

Referensi
  • Kompas, 18 Mei 2014. Persona: Jonan Melayani Penumpang
  • Kompas, 16 Agustus 2012. Mudik Kereta Api: Menyembulkan Harapan di Tengah Perubahan.
  • Kompas.com  17 November 2020. Cerita Jonan Kala Ditawari Jadi Dirut KAI: Bukan Hanya Kaget, Jantung Hampir Berhenti.
  • Sumber lainnya
Dapatkan Arsip Foto Harian Kompas Terkini

Dapatkan Arsip Foto Harian Kompas Terkini

Daftarkan email Anda dan dapatkan berbagai artikel terkait arsip foto Harian Kompas yang dapat Anda unduh.

close