Foto | Hari Pahlawan

Munir: Pejuang Hak Asasi Manusia

Tokoh pejuang hak asasi manusia yang kritis dan berani dalam mengungkapkan pelanggaran HAM di Indonesia

Munir, sosok aktivis hak asasi manusia yang sampai akhir hayatnya konsisten memperjuangkan hak-hak sipil. Pria sederhana dengan perawakan kecil ini sangat vokal dalam membela dan mengungkap kasus-kasus HAM di Indonesia. Keberaniannya bukan tanpa risiko. Ia tewas dalam pesawat terbang setelah diracun dalam penerbangan menuju Amsterdam, Belanda pada tanggal 7 September 2004 wib.

Munir Said Thalib, lahir  di Malang 8 Desember 1965. Mengawali karier sebagai relawan di LBH Surabaya tahun 1989  setahun sebelum lulus dari Fakultas Hukum Universitas Brawijaya, Malang.  Kiprahnya makin dikenal sejak menjadi Koordinator Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras) dan diakhir hidupnya menjabat Direktur Eksekutif Imparsial (sekaligus menjadi pendiri lembaga pemantau hak asasi manusia tersebut).

Dalam menjalankan tugas bermacam ancaman dan teror bahkan kecaman dari pejabat militer kala itu sudah biasa dia terima, namun semua itu tidak membuatnya bungkam . Gaya bicaranya yang datar namun lugas barangkali memekakkan telinga bagi pihak-pihak yang yang berseberangan dengannya.

Beberapa kasus besar yang pernah didampingi diantaranya kasus pembunuhan Marsinah, penculikan aktivis dan penembakan mahasiswa tahun 1998,  serta kritis terhadap pelaksanaan darurat militer di Aceh.

Kebencian dan pujian terhadap dirinya bagai berjalan beriringan. Selain teror dan tekanan Munir Said Thalib juga mendapat banyak penghargaan dalam bidang hak asasi manusia baik dari dalam maupun  luar negeri. Beberapa penghargaan prestisius yang pernah didapat  adalah The Right Livelihood Award di Swedia pada tahun 2000 (sebuah penghargaan yang sering disebut Nobel Alternatif). Tahun 1999 Majalah Asiaweek menobatkan menjadi salah seorang dari 20 pemimpin politik muda pada milenium baru dan menjadi “Tokoh 1998” versi Majalah Ummat.

Kenangan akan Munir sebagai aktivis dan pejuang HAM kini tersimpan dalam museum Omah Munir di Malang, Jawa Timur di mana tersimpan benda-benda sederhana namun penuh cerita.

KOMPAS/AGUS SUSANTO

Munir tahun 2004

KOMPAS/ARBAIN RAMBEY

Munir bersama keluarga tahun 1999

KOMPAS/JOHNNY TG

Munir, Ketua Badan Pekerja Kontras (Komisi untuk Orang Hilang dan Tindak Kekerasan) terpilih sebagai “Tokoh 1998” versi Majalah Ummat, Senin (28/12/1998) di Hotel Acacia, Jl Kramat Raya, Jakarta Pusat.

KOMPAS/JOHNNY TG

Massa yang tergabung dalam Solidaritas Keluarga Korban Pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) Cawang melakukan perusakan kantor Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras) di Jalan Mendut, Jakarta Pusat, (13/3/2002).

KOMPAS/AGUS SUSANTO

Suciwati, istri pejuang hak asasi manusia Munir, bersanding di samping patung Munir di halaman Gedung YLBHI Jakarta, Rabu (8/12/2004).

KOMPAS/HERU SRI KUMORO

Mural pejuang hak asasi manusia Munir Said Thalib berjajar di antara mural tokoh-tokoh bangsa, seperti Mohammad Hatta, Soekarno, Jenderal Sudirman, dan Kartini, di tembok bangunan di Kecamatan Serpong Utara, Tangerang Selatan, Jumat (20/3/2020)

KOMPAS/DEFRI WERDIONO

Seorang pengunjung mengamati koleksi Museum Omah Munir yang berdiri sejak 8 Desember 2013 di Jalan Bukit Berbunga Nomor 2, Kota Batu, Jawa Timur, Minggu (30/11/2014).

KOMPAS/MOHAMMAD HILMI FAIQ 

Sepatu Munir yang selalu dipakai di saat menegakkan keadilan menajadi koleksi di Museum Omah Munir di Kota Batu, Malang, Jawa Timur.

Dapatkan Arsip Foto Harian Kompas Terkini

Dapatkan Arsip Foto Harian Kompas Terkini

Daftarkan email Anda dan dapatkan berbagai artikel terkait arsip foto Harian Kompas yang dapat Anda unduh.

close