Paparan Topik | Olimpade

Olimpiade: Bonus Atlet Peraih Medali di Indonesia dan Mancanegara

Banyak negara memberikan bonus uang yang nilainya fantastis bagi atlet-atletnya yang meraih medali Olimpiade. Selain sebagai bentuk apresiasi, peraih medali Olimpiade itu diganjar bonus karena telah mengharumkan nama negara dan menumbuhkan rasa percaya diri sejajar dengan bangsa lainnya.

AP PHOTO/DITA ALANGKARA

Pasangan ganda putri Indonesia Apriyani Rahayu/Greysia Polii mencetak sejarah sebagai peraih medali emas olimpiade yang pertama bagi Indonsia di ganda putri pada Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo (2/8/2021).

Fakta Singkat

Bonus Atlet
1988–1992:

  • Olimpiade 1988, Lilies Handayani dari Jatim mendapat uang deposito dari Gubernur Jatim seniai Rp10 juta; Nurfitriyana Saiman mendapat Rp20 juta dari Pemda DKI Jakarta; dan Kusuma Wardhani mendapat sebuah rumah tipe 54 dari pengusaha Sulawesi Selatan.
  • Olimpiade 1992, Susi Susanti dan Alan Budikusuma yang berjasa menyumbangkan medali emas Indonesia menerima porsi terbesar dari bonus Rp2 milar; peraih medali perak Ardy mendapat bonus Rp300 juta; ganda putra Eddy/Gunawan memperoleh masing-masing Rp225 juta; dan Hermawan peraih perunggu mendapatkan Rp200 juta.

1996–2016:

  • Olimpiade 1996, Ricky Subagdja dan Rexy Mainaky yang meraih medali emas masing-masing mendapat uang tanggungan asuransi Rp500 juta; Mia Audina yang meraih medali perak Rp250 juta; Susi Susanti yang mendapat medali perunggu Rp100 juta; Denni Kantono/Antonius yang juga meraih medali perunggu masing-masing mendapat Rp75 juta.
  • Olimpiade 2000, pasangan Chandra dan Tony peraih emas masing-masing menerima Rp500 juta; peraih medali perak menerima antara Rp200-300 juta, dan peraih perunggu mendapat Rp150 juta.
  • Olimpiade 2004, Taufik Hidayat peraih emas Olimpiade Athena mendapat Rp1 miliar; peraih medali perak Lisa Rumbewas memperoleh Rp500 juta; Sony Dwi Kuncoro peraih perunggu untuk perorangan Rp250 juta; sedangkan untuk ganda Flandy Limpele/Eng Hian masing-masing Rp175 juta.
  • Olimpiade 2008, bonus Rp1,5 miliar untuk peraih medali emas di Olimpiade Beijing untuk pasangan Markis Kido dan Hendra Setiawan; peraih medali perak Nova Widianto/Liliyana Natsir menerima Rp750 juta; sedangkan peraih perunggu, Maria Kristin, Eko Yuli Irawan, dan Triyatno, memperoleh masing-masing Rp300 juta.
  • Olimpiade 2012, peraih medali di ajang Olimpiade 2012, Triyanto meraih medali perak dari angkat besi mendapatkan Rp400 juta; sementara Eko Yuli meraih perunggu mendapatkan bonus Rp200 juta.
  • Olimpiade 2016, Tontowi Ahmad dan Liliyana Natsir meraih medali emas dari cabang bulu tangkis, mendapatkan masing-masing bonus senilai Rp5 miliar; dua lifter angkat besi Eko Yuli Irawan dan Sri Wahyuni Agustiani yang meraih medali perak mendapatkan bonus senilai Rp2 miliar.
  • Olimpiade Tokyo, peraih emas mendapat Rp5 miliar, perak mendapat Rp2 miliar, dan perunggu mendapat Rp1 miliar.

Perjuangan seorang atlet bisa berlaga di ajang Olimpiade sangat berat. Seorang atlet harus berlatih ekstra keras, konsentrasi, dan mengesampingkan semua kesenangan agar tujuan tercapai. Atlet mesti ikut rangkaian kejuaraan kualifikasi untuk mengumpulkan poin demi poin, memperbaiki catatan waktu agar mencapai limit kualifikasi yang ditentukan.

Maka wajar jika banyak negara jor-joran memberikan penghargaan dan mengimingi hadiah uang tunai luar biasa besar kepada atletnya yang berlaga di Olimpiade. Semua medali dihargai. Paling tinggi tentu saja medali emas.

Negara memberikan penghargaan sebagai apresiasi bagi atlet yang sudah berjuang dan mengharumkan nama bangsa. Selain bakal lebih dikenal, negara peraih medali akan menjadi perbincangan atau perhatian dunia. Bagi negera sendiri, prestasi tertiggi di Olimpiade dapat membangkitkan rasa percaya diri untuk berdiri sejajar dengan bangsa lainnya.

Lantas bagaimana perkembangan nilai bonus yang diterima atlet peraih medali Olimpiade di Indonesia dan sejumlah negara di Asia?

Pemberian penghargaan bagi atlet sejatinya sudah terjadi sejak Olimpiade kuno. Atlet yang berlaga di Olimpiade kuno bukan hanya dari Yunani, tapi juga diikuti olahragawan dari daerah Kerajaan Macedonia dan Kerajaan Romawi di zaman kuno.  Atlet peserta Olimpia itu dijamin kesejahteraannya, bahkan ganjaran hadiah dan “bonus” bagi sang juara. Meski secara resmi setiap atlet pemenang itu hanya diganjar hadiah rangkaian mahkota daun zaitun, bukan medali logam emas perak atau perunggu, atlet juara yang dilatih khusus itu setiba di kampung halamannya pasti akan mendapat ganjaran hadiah uang dan benda-benda bergengsi.

Di awal Olimpiade modern, atlet-atlet di sejumlah negara peraih medali pun juga mendapatkan penghargaan dari negaranya. Yunani misalnya menawarkan sejumlah hadiah uang atau barang bagi peraih medali di Olimpiade modern pertama yang digelar di negara itu. Atlet Yunani Spyros Louis, yang meraih medali emas lari maraton Olimpiade Athena 1896, ditawari potong rambut gratis, domba, perhiasan, dan cokelat. Louis akhirnya hanya mendapat seekor kuda berikut keretanya.

Penghargaan juga diberikan Indonesia pada atlet peraih medali Olimpiade. Penghargaan berupa barang dan uang diberikan sebagai bentuk apresiasi bagi peraih medali di ajang pesta olahraga terbesar bangsa-bangsa sejagat. Bonus diberikan setelah atlet kembali ke Indonesia oleh Kementerian Pemuda dan Olahraga. Selain dari pemerintah, biasanya atlet juga menerima sejumlah bonus dari pemda asal atlet, sponsor dan pihak swasta.

Bonus yang didapat atlet Olimpiade Indonesia itu termasuk terbesar dibandingkan negara-negara peserta lainnya. Di Olimpiade Rio de Janeiro 2016 misalnya, satu keeping emas Indonesia diganjar Rp 5 miliar, tertinggi kedua setelah Singapura yang memberikan bonus Rp 9,9 miliar bagi atletnya. Sementara di Olimpiade Tokyo 2020, bonus bagi atlet Indonesia peraih emas hanya kalah dari Singapura, Filipina dan Hongkong yang menjanjikan bonus masing-masing Rp 10,6  miliar, Rp 9,5 miliar, dan Rp 9 miliar.

Jika ditelesik lebih jauh, apresiasi terhadap atlet Indonesia peraih medali awalnya berupa penghargaan tanda jasa, beasiswa, menjadi pegawai negeri sipil, dan pemberian barang atau benda. Pemberian bonus uang hanya dilakukan secara spontan oleh pemerintah daerah atau pejabat-pejabat pusat dan daerah secara pribadi. Kemudian apresiasi berkembang dengan memberikan bonus uang yang nilainya fantastis.

Pemberian bonus uang bagi atlet Olimpiade itu juga mengalami perkembangan. Awalnya uang itu dikumpulkan dari para pengusaha yang peduli pada olahraga, lalu uang yang jumlahnya sampai miliaran rupiah disumbangkan kepada KONI kemudian diberikan pada atlet-atlet peraih medali. Dalam perkembangannya, bonus uang bagi atlet kemudian dialokasikan dari anggaran negara dan diberikan langsung oleh Pemerintah melalui Kementerian Pemuda dan Olahraga.

Bentuk uang yang diberikan pada atlet pun mengalami perubahan. Jika awalnya berupa tabungan atau deposito, kemudian berkembang menjadi asuransi yang bisa dicairkan secara bertahap, lalu berkembang lagi dalam bentuk uang tunai yang langsung ditransfer ke rekening masing-masing atlet tanpa dipotong pajak. Pajak hadiah yang seharusnya dipotong dari bonus itu ditanggung oleh Kementerian Pemuda dan Olahraga, sehingga bonus yang diterima atlet sesuai yang dijanjikan Pemerintah.

Baca juga: Besaran Bonus Tak Kurang dari Rio de Janeiro

AFP/LINTAO ZHANG

Atlet Indonesia Apriyani Rahayu (kiri) dan Greysia Polii Indonesia berpose di lapangan dengan medali emas bulu tangkis ganda putri Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 2 Agustus 2021.

Olimpiade 1988-1992: Bonus Perdana

Indonesia baru meraih medali perdana ketika Olimpiade  XXIV digelar di Seoul, Korea Selatan 1988. Trio pemanah putri Indonesia, Nurfitriyana Saiman, Kusuma Wardhani, dan Lilies Handayani berhasil mengalahkan tim panahan Amerika Serikat dan keluar sebagai juara ke-2 dan berhak atas medali perak.

Ketika kembali ke Indonesia, ketiga srikandi itu disambut hangat dan diterima Presiden Soeharto di Bina Graha, Jakarta. Presiden menjanjikan memberikan hadiah beasiswa Supersemar bagi atlet yang masih sekolah. Selain itu, masing-masing Pemprov tempat domisili atlet memberikan bonus uang. Lilies Handayani dari Jatim mendapat uang deposito dari Gubernur Jatim seniai Rp10 juta, sementara Nurfitriyana Saiman mendapat Rp20 juta dari Pemda DKI Jakarta. Adapun Kusuma Wardhani mendapat sebuah rumah tipe 54 dari pengusaha Sulawesi Selatan. Selain itu, mereka juga mendapat hadiah berupa uang dan barang dari kalangan swasta dan pejabat-pejabat pemerintah pusat dan daerah.

Di Olimpiade Barcelona Spanyol 1992, cabang bulu tangkis Indonesia mengukir prestasi tertingginya dengan meraih dua emas, dua perak, satu perunggu. Susi Susanti menjadi orang pertama Indonesia yang membuat Indonesia Raya dikumandangkan, kemudian Alan Budikusuma melengkapi kegemilangan Indonesia dengan medali emas di partai final nomor tunggal putra dengan menumbangkan rekannya sendiri, Ardy B. Wiranata yang meraih perak. Medali perak lainnya diraih pasangan ganda Putra Eddy Hartono dan Rudy Gunawan. Adapun satu-satunya perunggu direbut tunggal putra, Hermawan Susanto.

Simak Video: Medali Pertama Indonesia di Olimpiade

Kedatangan tim bulu tangkis Olimpiade dari Barcelona disambut meriah oleh masyarakat ibu kota termasuk pejabat-pejabat tinggi pemerintah. Setibanya di tanah air, mereka dikalungi karangan bunga dan diarak dengan meriah dalam iring-iringan kendaraan terbuka keliling kota Jakarta. Berselang beberapa hari kemudian, dalam acara pembubaran kontingen Olimpiade Indonesia, Ketua PBSI Try Sutrino menerima bonus sebesar Rp2 miliar dari para pengusaha di Indonesia. Pembagian bonus itu ditentukan oleh PBSI sendiri.

PBSI menganggap keberhasilan bulu tangkis di olimpiade bukan keberhasilan perseorangan saja, tetapi tim secara keseluruhan, sehingga bonus yang diberikan bukan kepada Susi dan Alan saja. Pemain lain yang merebut medali perak dan perunggu juga mendapat bagian, termasuk para pelatih yang telah mempersiapkan mereka selama beberapa tahun.

Dalam perkembangannya, Susi Susanti dan Alan Budikusuma yang berjasa menyumbangkan medali emas Indonesia menerima porsi terbesar dari bonus Rp2 milar, yaitu 45 persen dibagi dua atau masing-masing berhak mengantungi Rp450 juta. Sementara periah medali perak Ardy mendapat 15 persen atau Rp300 juta, ganda putra Eddy/Gunawan memperoleh 22,5 persen dibagi dua atau masing-masing Rp225 juta, dan Hermawan peraih perunggu kebagian 10 persen atau Rp200 juta. Adapun enam pelatih masing-masing mendapat 1,25 persen atau Rp25 juta.

Selain itu, Susi Susanti dan Alan Budikusuma mendapat Bintang Jasa Utama dari pemerintah karena keberhasilan keduanya memberikan medali emas pertama bagi Indonesia dalam partisipasi di olimpiade. Sementara Pemda Jawa Barat memberikan penghargaan “Putra Utama” pada Susi, sedangkan Alan memperoleh penghargaan “Warga Kehormatan Jawa Barat”.

Atlet peraih medali juga diganjar bonus uang dari pengusaha daerah asal atlet tersebut. Susi Susanti yang berasal dari Tasikmalaya, Jawa Barat mendapat bunus ratusan juta rupiah dari pengusaha Jawa Barat, sementara Alan Budikusuma dari Jawa Timur mendapat Alan mendapat penghargaan “Warga Teladan Jatim” dan hadiah uang.

Simak Video: Presiden Joko Widodo Bakal Bertemu Greysia/Apriyani dan Atlet Olimpiade Tokyo 2020

KOMPAS/HASANUDDIN ASSEGAFF/PRIYOMBODO

Foto pertama: Alan Budi Kusuma dan Susi Susanti  menerima bonus sebesar Rp 2 milyar bagi atlet bulu tangkis peraih medali emas di Olimpiade Barcelona 1992. Foto kedua: Pebulutangkis ganda campuran Indonesia Tontowi Ahmad/ Liliyana Natsir meraih bonus masing-masing 5 milyar rupiah, lifter angkat besi Indonesia peraih perak Eko Yuli Irawan dan Sri Wahyuni masing-masih 2 milyar rupiah, atlet angkat berat peraih medali perunggu di Paralimpiade 2016 Ni Nengah Widiasih meraih 1 milyar rupiah serta bonus bagi masing-masing pelatih (2/11/2016). Foto ketiga: Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi memberikan bonus rumah secara simbolis dari PB PABBSI kepada lifter angkat besi Indonesia peraih medali perak di Olimpiade Rio de Janeiro 2016, Eko Yuli Irawan (20/12/2016). Bonus serupa juga diberikan kepada lifter putri Indonesia peraih medali perak Sri Wahyuni.

Olimpiade 1996-2016: Bonus meningkat

Perolehan medali emas cabang bulu tangkis kemudian berlanjut di arena Olimpiade 1996 di Atlanta, Amerika Serikat, Olimpiade 2000 di Sidney Australia, Olimpiade 2004 di Athena Yunani, dan Olimpiade 2008 di Beijing China. Penghargaan terhadap atlet peraih medali pun juga berlanjut, nilainya relatif konstan sama seperti olimpiade sebelumnya.

Di Olimpiade 1996, Indonesia meraih 1 emas, 1 perak, dan 2 perunggu. Satu-satunya emas diraih pasangan ganda putra Rexy Mainaky/Ricky Subagja, sedangkan perak disumbangkan pemain tunggal putri, Mia Audina. Adapun dua medali perunggu diraih juara Olimpiade tunggal putri sebelumnya Susi Susanti dan pasangan ganda putra Denny Kantono/Antonius Iriantho.

Sebagai rasa terima kasih dan penghargaan, KONI Pusat memberikan bonus dalam bentuk asuransi kepada para atlet peraih medali di Olimpiade Atlanta yang diperoleh dari para pengusaha yang memperhatikan para atlet yang telah berbuat banyak.

Bonus untuk pasangan Ricky Subagdja dan Rexy Mainaky yang meraih medali emas masing-masing mendapat uang tanggungan asuransi Rp500 juta. Mia Audina, yang meraih medali perak Rp250 juta, dan Susi Susanti yang mendapat medali perunggu Rp100 juta. Pasangan Denni Kantono/Antonius yang juga meraih medali perunggu masing-masing mendapat Rp75 juta.

Selain itu, peraih medali juga mendapat hadiah berupa rumah dan mobil. Mia Audina, Ricky Subagja dan Rexy Mainaky masing-masing mendapat sebuah rumah seluas 216 meter persegi di Kota Legenda, Bekasi dari pengembang perumahan tersebut. Adapun Rexy Mainaky dan Ricky Subagdja mendapat hadiah mobil Bimantara Cakra.

Di Olimpiade Sydney 2000, Indonesia meraih enam medali yang terdiri dari 1 emas, 3 perak, dan 2 perunggu. Medali emas disumbang pemain bulu tangkis ganda putra, Tony Gunawan dan Chandra Wijaya. Sementara perak dari tunggal putra Hendrawan, pasangan ganda campuran, Tri Kusharyanto dan Minarti Timur, serta atlet angkat besi Lisa Rumbewas. Adapun medali perunggu disumbang atlet angkat besi, Sri Indriyani, di kelas 48 kilogram dan Winarni di kelas 53 kilogram.

Di Olimpiade Sydney 2000, Pemerintah dan KONI kembali memberikan bonus untuk atlet yang telah mempersembahkan medali emas. Bonus bagi peraih medali emas dipatok Rp1 Miliar sama seperti olimpiade sebelumnya, namun jika pemain ganda bonusnya dibagi dua. Alhasil, peraih emas di Olimpiade Sydney, pasangan Chandra dan Tony, masing-masing menerima Rp500 juta. Sementara perak yang diraih pasangan ganda, Tri Kusharyanto dan Minarti Timur, masing-masing Rp200 juta. Perebut perak Hendrawan dan Lisa, masing-masing menerima Rp300 juta. Sedangkan peraih perunggu, Winarni dan Sri Indriyani, masing-masing Rp150 juta.

Pemberian bonus oleh pemerintah bagi kontingen Indonesia yang memperoleh empat medali terus berlanjut pada Olimpiade Athena 2004. Indonesia berhasil meraih satu emas, satu perak, dan dua perunggu. Pemain bulu tangkis tunggal putra, Taufik Hidayat, mempersembahkan satu-satunya emas untuk Indonesia, kemudian perak dari atlet angkat besi putri Lisa Rumbewas, dan dua perunggu dari bulu tangkis tunggal putra, Soni Dwi Kuncoro, dan pemain ganda putra, Flandy Limpele/Eng Hian.

Taufik Hidayat peraih medali emas Olimpiade Athena mendapat Rp1 miliar, sementara peraih medali perak Lisa Rumbewas memperoleh Rp500 juta, dan Sony Dwi Kuncoro peraih medali perunggu untuk perorangan Rp250 juta, sedangkan untuk ganda Flandy Limpele/Eng Hian masing-masing Rp175 juta.

Empat tahun berselang, di Olimpiade Beijing, China, kontingen Indonesia kembali meraih 1 emas, 1 perak, dan 3 perunggu. Markis Kido/Hendra Setiawan mempersembahkan emas di cabang bulu tangkis ganda putra. Ganda campuran Nova Widianto/Liliyana Natsir meraih perak. Serta, tiga perunggu disumbang dari cabang bulu tangkis tunggal putri, Maria Kristin Yulianti, dan dari dua atlet angkat besi, yakni Triyatno dan Eko Yuli Irawan.

Pemerintah dan KONI memberi penghargaan sebesar Rp1,5 miliar untuk peraih medali emas di Olimpiade Beijing, pasangan Markis Kido dan Hendra Setiawan. Peraih medali perak, ganda campuran Nova Widianto/Liliyana Natsir, menerima Rp750 juta, sedangkan peraih medali perunggu, Maria Kristin, Eko Yuli Irawan, dan Triyatno, memperoleh masing-masing Rp300 juta.

Empat tahun berselang, meski Indonesia tak mendapatkan medali emas di Olimpiade 2012 di London, bonus tetap diberikan bagi atlet peraih medali. Triyanto yang meraih medali perak dari angkat besi mendapatkan uang tunai Rp400 juta, sementara itu Eko Yuli yang meraih perunggu mendapatkan bonus Rp200 juta. Sementara, pelatih dari kedua atlet angkat besi mendapatkan bonus sebesar Rp75 juta.

Pada olimpiade 2016, penghargaan bagi atlet peraih medali melonjak hingga lima kali lipat. Atlet Indonesia peraih medali mendapat bonus dari pemerintah melalui Kementerian Pemuda dan Olahraga. Tontowi Ahmad dan Liliyana Natsir yang meraih medali emas dari cabang bulu tangkis, mendapatkan masing-masing bonus senilai Rp5 miliar. Sementara, dua lifter angkat besi, Eko Yuli Irawan dan Sri Wahyuni Agustiani yang meraih medali perak Olimpiade Rio mendapatkan masing-masing bonus senilai Rp2 miliar.

Bonus bagi atlet peraih medali susulan juga diberikan pemerintah Indonesia pada atletnya. Medali susulan diberikan pada atlet Indonesia setelah IOC membatalkan medali bagi atlet yang terbukti melakukan doping. Dua atlet peraih medali susulan itu adalah Lisa Rumbewas yang meraih perunggu di cabang angkat besi nomor 53 kg di Olimpiade 2008 dan Citra Febrianti yang meraih perak di cabang angkat besi pada Olimpiade 2012. Pemerintah memberikan bonus Rp200 juta kepada Lisa di ajang KOI Award 2007. Sementara itu, Citra mendapatkan bonus sebesar Rp400 juta dari Kemenpora pada Desember 2020 atau setelah 8 tahun berlaga di Olimpiade 2012.

Olimpiade 2020: Bonus berlimpah

Di Olimpiade 2020 di Tokyo yang digelar 23 Juli 2021– 8 Agustus 2021, pemerintah bakal memberikan bonus uang bagi atlet peraih medali yang nilainya sama seperti olimpiade sebelumnya. Atlet peraih medali emas di Olimpiade Tokyo akan mendapatkan bonus sebesar Rp5 miliar. Sedangkan atlet peraih medali perak akan diganjar bonus Rp2 miliar dan Rp 1miliar bagi atlet peraih medali perunggu. Bonus yang diterima para atlet nantinya tidak akan dipotong pajak seperti yang telah diterapkan di 2016.

Jika dibandingkan bonus peraih medali di ajang Asian Games, bonus olimpiade itu meningkat tiga kali lipat. Di ajang Asian Games 2018, bonus yang diberikan bagi atlet peraih medali emas perorangan (tunggal) adalah Rp1,5 miliar, perak Rp500 juta, dan perunggu Rp250 juta. Sementara itu, untuk tim ganda (double), jika mereka mendapatkan medali emas maka bonus masing-masing sebesar Rp1 miliar, perak Rp400 juta, dan perunggu Rp200 juta.

Pada Olimpiade XXXII Tokyo 2020 yang digelar Juli 2021, sebanyak 28 atlet mewakili Indonesia berkompetisi pada delapan cabang olahraga, yaitu bulu tangkis (11 atlet), atletik (2 atlet), panahan (4 atlet), menembak (1 atlet), dayung (2 atlet), angkat besi (5 atlet), selancar (1 atlet), dan renang (2 atlet).

Pada penyelenggaraan Olimpiade Tokyo, kontingen Indonesia menduduki peringkat ke-46 atau tertinggi di Asia Tenggara dengan meraih 1 medali emas, 1 perak, dan 3 perunggu. Medali emas dipersembahkan oleh pasangan ganda putri bulu tangkis Greysia Polli/Apriyani Rahayu, sementara medali perak dari cabang angkat besi atas nama Eko Yuli Iriawan. Adapun tiga medali perunggu dipersembahkan oleh Anthony Sinisuka Ginting pada cabang bulu tangkis, dan dua perunggu lainnya dari cabang angkat besi oleh Widya Cantika Aisah dan Rahmat Erwin Abdullah.

Sesuai janji Pemerintah, pasangan ganda putri bulu tangkis Greysia Polli/Apriyani Rahayu bakal menerima bonus uang masing-masing senilai Rp5 miliar, sementara Eko Yuli Iriawan yang meraih medali perak akan menerima bonus Rp2 miliar. Adapun Anthony Sinisuka Ginting, Widya Cantika Aisah, dan Rahmat Erwin Abdullah bakal diganjar Rp1 miliar. Selain itu, peraih medali emas bakal mendapat Rp500 juta dari kalangan pengusaha, perak Rp250 juta, dan perunggu Rp100 juta.

Selain itu, peraih medali Olimpiade Tokyo juga bakal diganjar banyak hadiah lainnya. Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate berjanji akan memberikan bonus yang berasal dari dompet pribadi dan teman-temannya kepada atlet Indonesia yang meraih medali di Olimpiade Tokyo 2020.

Bonus lainnya datang dari PT Pegadaian yang menyiapkan total hadiah seberat 3 kilogram atau senilai Rp2,7 miliar bagi atlet peraih medali Olimpiade setelah para atlet kembali ke tanah air. Sementara perusahaan start up Grab Indonesia bakal memberikan hadiah sebesar Rp500 juta untuk Greysia dan Apriyani dan voucher Grabfood masing-masing senilai Rp42 juta. Greysia dan Apriyani juga akan memperoleh rumah di Pantai Indah Kapuk yang diberikan oleh pengembang Agung Sedayu Group.

Bonus atlet sejumlah negara Asia

Sama seperti Indonesia, pemberikan hadiah bagi peraih medali juga diberikan oleh sejumlah negara-negara peserta Olimpiade. Pada Olimpiade 1988,  sejumlah negara Asia memberikan bonus dan hadiah bagi atlet yang meraih medali. Filipina misalnya atlet tinju yang mempersembahkan satu-satunya medali perunggu bagi negara itu diganjar hadiah uang senilai 300.000 peso atau setara Rp24 juta.

Sementara atlet Thailand peraih medali perunggu di cabang tinju di Olimpiade 1988 mendapatkan jamuan makan khusus di kediaman PM Thailand dan mendapat Bintang Kehormatan Kerajaan Thailand. Adapun atlet Korea Selatan yang meraih medali emas mendapatkan tunjangan seumur hidup atau sekitar 16.000 dollar AS per tahun.

Pemberian hadiah atau bonus uang bagi atlet kembali diberikan sejumlah negara Asia pada ajang Olimpiade Barcelona 1992. Sama seperti atlet Indonesia yang diganjar bonus, atlet negara China peraih medali emas juga kebanjiran hadiah. Penembak Zhang Shan yang meraih emas misalnya, menerima sebuah mobil baru yang diberikan oleh pabrik pembuat senjata yang digunakannya, sementara juara renang 50 meter gaya bebas Yang Wenyi memperoleh sebuah rumah di Shanghai, di atas tanah seluas 100 meter persegi.

Di Olimpiade 1996, negara-negara peserta kembali pemberian hadiah bagi atlet peraih medali Olimpiade termasuk juga yang dilakukan negara ASEAN. Petinju kelas bulu Somluck Kamsing yang mempersembahan medali emas pertama bagi Thailand misalnya, mendapat bonus dari Komite Olimpiade Thailand 12.000 dolar AS, sementara para pengusaha Thailand memberikan hadiah khusus baginya sebesar 1,2 juta dolar AS.

Hal serupa terjadi pada petinju Filipina, Mansueto Velasco yang merebut medali perak di Olimpiade Atlanta. Ia  menerima bonus 19.200 dollar AS dan uang bulanan sebesar 269 dollar AS seumur hidup. Dia juga menerima rumah baru serta dua mobil dari pengusaha Filipina.

Di Olimpiade Sydney 2000, banyak negara mulai memberikan bonus bagi atlet peraih medali. Jika Indonesia memberikan bonus bagi atletnya Rp1 miliar, Singapura menjanjikan lebih besar, yakni Rp4,3 miliar bagi atletnya yang meraih medali emas, sementara Taiwan sanggup memberi Rp2,5 miliar. Negara lainnya yang juga memberi bonus adalah Thailand Rp550 juta, Malaysia Rp315 juta, dan Hongkong Rp937 juta.

Bonus Atlet Peraih Medali Olimpiade di Sejumlah Negara (dollar AS)

Negara

Emas

Perak

Perunggu

Singapura 737.000 369.000 184.000
Indonesia 346.000 138.000 69.000
Bangladesh 300.000 150.000 100.000
Kazakhstan 250.000 150.000 75.000
Malaysia 237.000 71.000 24.000
Italia 214.000 107.000 71.000
Filipina 200.000 99.000 40.000
Hungaria 168.000 126.000 96.000
Kosovo 119.000 72.000 48.000
Brazil 49.000 29.000 20.000
Jepang 45.000 18.000 9.000
Amerika Serikat 37.500 22.500 15.000
Afrika Selatan 37.000 19.000 7.000
Kanada 16.000 12.000 8.000
Australia 15.000 11.000 7.000

Berselang empat tahun kemudian, Cina memberikan bonus sebesar Rp273 juta bagi atlet peraih medali emas Olimpiade, sementara Filipina Rp1,1 miliar, dan Thailand Rp225 juta. Untuk memotivasi atlet agar berprestasi terbaik, sejumlah negara-negara peserta terus menjanjikan bonus bagi atletnya di Olimpiade 2008 dan berlanjut di Olimpiade 2012.

Di Olimpiade 2008, China menganjar atlet peraih medali emas dengan uang sebesar Rp273 juta, sementara Singapura kembali menjanjikan bonus tertinggi, yakni Rp13,65 miliar bagi sekeping medali emas, dan Jepang Rp259 juta. Meski Singapura menjanjikan bonus terbesar di ajang Olimpiade 2008, atlet Singapura belum juga meraih medali emas sama seperti Olimpiade sebelumnya.

Adapun di Olimpiade London 2012, Malaysia menjanjikan bagi atletnya uang 2 juta ringgit (Rp5,8 miliar) untuk peraih medali emas. Bonus dengan nilai fantastis itu akan diberikan oleh pengusaha tambang asal Malaysia, Andrew Kam yang juga ketua klub bulu tangkis Kuala Lumpur Racquet Club Berhad (KLRC). Sementara, Pemerintah Malaysia menjanjikan bonus berupa uang 1 juta ringgit (sekitar Rp2,9 miliar) bagi pebulu tangkis yang meraih emas. Meski demikian, di ajang tersebut atlet negeri jiran itu belum mampu mendapatkan medali emas.

Di Olimpiade 2016, Singapura mencatatkan sejarah dengan meraih medali emas pertama sejak keikutsertaan negara itu di ajang tersebut. Medali emas dipersembahkan atlet renang, Joseph Schooling. Singapura pun memberikan bonus kepada atlet peraih emas sebesar Rp9,9 miliar lewat gerakan Multi-Million Dollar Awards Program. Nilai bonus itu tercatat terbesar yang diberikan suatu negara bagi atlet Olimpiade. Sementara negara Asia Tenggara lainnya, Thailand, menjanjikan bonus senilai 10 juta baht atau setara dengan Rp3,8 miliar bagi peraih medali emas.

Di Olimpiade Tokyo 2020, sejumlah negara kembali menganjar bonus bagi atlet-atletnya. Singapura kembali mencatatkan bonus terbesar, untuk atlet yang mendapatkan medali emas akan dihadiahi uang sebesar 1 juta dollar singapura atau setara Rp10,6 miliar; medali perak 500.000 dollar singapura; dan perunggu 250.000 dollar singapura. Adapun Malaysia yang bakal memberikan bonus terbesar ketiga, menganjar atlet medali emas hadiah 1 juta ringgit atau setara 241.000 dollar AS, medali perak 300 ribu ringgit (71.000 dollar AS) dan medali perunggu 100 ribu ringgit (24.000 dollar AS).

Di Olimpiade Tokyo 2020, Filipina meraih medali emas pertama Olimpiade, yang dipersembahkan atlet putri angkat besi Hidilyn Diaz. Prestasi tersebut merupakan sejarah karena merupakan medali emas pertama negara tersebut setelah ikut serta selama 97 tahun. Pemerintah Filipina menganjar Hidilyn Diaz dengan bonus sebesar 33 juta peso atau setara Rp9,5 miliar dan sebuah rumah.

Bonus serupa dikucurkan pemerintah Hongkong pada atlet peraih medali emas pertama Hongkong setelah lepas dari Inggris tahun 1997. Edgar Cheung Ka-long, yang sukses mempersembahkan medali emas pada cabang olahraga anggar diganjar 5 juta dollar Hongkong atau setara dengan Rp 929 miliar.

Pada hakekatnya, bonus atlet peraih medali pada ajang Olimpiade merupakan apresiasi dan penghargaan yang diberikan negara ataupun perusahaan swasta merupakan wujud apresiasi kepada atlet karena telah berhasil meraih prestasi tertinggi di level dunia. Namun, masa depan atlet setelah pensiun dari bertanding perlu dipikirkan oleh negara. Bagaimanapun atlet ibarat pahlawan yang maju ke medan perang pada pertandingan olahraga. (LITBANG KOMPAS)

Baca juga: Bonus Atlet Peraih Medali Olimpiade

Referensi

Buku

Jejak prestasi olahraga Indonesia di kancah internasional SEA Games, Asian Games, Olimpiade 1951-2011, Kementerian Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia, 2011

Arsip Kompas
  • RI Rebut 2 Emas, Kompas, 5 Aug1992, halaman: 1
  • Sekilas “Olimpiade Emas”, Kompas, 10 Jul 1996, halaman: 16
  • 100 Tahun Asia di Olimpiade, Kompas, 23 Jul 1996, halaman: 18
  • Sejarah Olimpiade, Kompas, 29 Jul 1996, halaman: 18
  • Abad Olimpiade Kronologi Olimpiade Modern, Kompas, 2 Sep 2000, halaman: 26
  • Dari Athena ke Athena, Kompas, 09 Aug 2004, halaman: 42
  • Di Olympiade Perdamaian Bermula, Kompas, 22 Jun 2007. halaman: 336
  • Olimpiade 2032: Jejak Awal Menjadi Tuan Rumah, Kompas, 5 Nov 2020, halaman: 14
Dapatkan Artikel Paparan Topik Terkini dari Kompaspedia

Dapatkan Artikel Paparan Topik Terkini dari Kompaspedia

Daftarkan email Anda dan ikuti berbagai paparan topik terkini.

close